Jakarta, CNBC Indonesia – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menilai kepercayaan dan optimisme dunia usaha tetap terjaga. Tingkat kepercayaan tinggi tidak hanya menciptakan lingkungan kondusif untuk investasi, tetapi juga mendorong pertumbuhan ekonomi berkelanjutan serta perluasan lapangan kerja.

Hal ini ditunjukkan dengan kinerja Purchasing Managers’ Index (PMI) Manufaktur Indonesia pada Maret 2024. PMI Maret 2024 menunjukkan konsistensi kinerja industri manufaktur dengan terus berada di level ekspansif selama 31 bulan berturut-turut.

“PMI Manufaktur Maret 2024 mencapai level 54,2 dan merupakan angka tertinggi sejak November 2021. Hal ini memberikan indikasi bahwa pelaku usaha di sektor manufaktur tetap memegang keyakinan terhadap ketahanan dan prospek perekonomian Indonesia,” tutur Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, di Jakarta, dikutip Jumat (4/4/2024).

Capaian angka PMI Manufaktur yang terjaga pada level ekspansif secara umum didorong oleh konsistensi permintaan pasar yang terus berkembang, baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Perusahaan-perusahaan merespons peningkatan ini dengan meningkatkan output untuk memenuhi kebutuhan pasar tersebut.

Adapun, khusus pada Maret 2024, volume output perusahaan bahkan mencatat peningkatan tertinggi sejak 27 bulan terakhir.

Menurut Airlangga, tingginya permintaan juga mendorong pembukaan lapangan kerja baru, baik untuk memenuhi permintaan yang meningkat maupun sebagai respons terhadap kebutuhan bahan baku produksi. Seiring dengan itu, perekonomian terus menunjukkan stabilitas di tengah pertumbuhan lapangan kerja yang semakin luas.

Selain itu, dia menambahkan Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) yang dilakukan Bank Indonesia menunjukkan gambaran optimis. Data Saldo Bersih Tertimbang (SBT) pada triwulan IV-2023 menunjukkan angka sebesar 13,17%, menandakan kinerja kegiatan dunia usaha yang tetap kuat.

“Pelaku usaha dari berbagai sektor mencatat ekspansi yang sejalan dengan kondisi dalam PMI Manufaktur Indonesia yang pada survei ini juga melaporkan peningkatan lapangan usaha,” ujarnya.

Optimisme pelaku usaha diperkirakan akan terus meningkat pada triwulan I-2024 dengan SBT mencapai 15,38%. Selain dari SBT, kondisi keuangan perusahaan juga mencatatkan kondisi yang masih stabil tercermin dari Saldo Bersih (SB) Likuiditas sebesar 24,42%, yang lebih tinggi dari triwulan sebelumnya pada angka 18,71%. Terakhir, angka kapasitas produksi terpakai untuk triwulan IV-2023 juga menunjukkan persentase yang tetap tinggi yakni pada angka 73,91%.

“Momentum dari Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) yang tengah berlangsung dan akan datang memberikan dorongan dan optimisme tambahan bagi pelaku usaha. Momentum positif ini pun diprediksi masih akan terus berlanjut di tengah terjaganya inflasi sesuai dengan target inflasi tahun 2024 yakni pada angka 2,5±1%. Pada Maret 2024 sendiri, inflasi tercatat pada angka 3,05%, terjaga dalam rentang sasaran,” pungkas Airlangga.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Ini Cara BPJS Ketenagakerjaan Lindungi Pekerja Migran RI


(haa/haa)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *